Vivo Geser Xiaomi dan Lenovo

Foto: Ari SaputraFoto: Ari Saputra

Jakarta - Dari data riset terbaru yang dirilis, ekspansi Vivo mulai membuahkan hasil. Perusahaan asal China ini berhasil menembus lima besar global setelah menggeser Xiaomi dan Lenovo.

Semua terungkap oleh International Data Corporation (IDC) yang gres saja mengumumkan hasil penelitiannya terkait penjualan serta distribusi smartphone di seluruh dunia.

Saksikan video 20detik mengenai Vivo Salip Xiaomi dan Lenovo di sini:


Total 347,4 juta smartphone dipasarkan oleh banyak sekali produsen smartphone di seluruh dunia pada kuartal pertama 2017, meningkat 4% dari periode yang sama di tahun lalu.

Pertumbuhan 4% untuk penjualan smartphone di awal tahun 2017 ini melampaui prediksi IDC sebelumnya ialah 3,6%.

Dengan seruan konsumen terhadap smartphone yang meningkat di tahun ini, Vivo Smartphone mulai menempatkan diri sebagai salah satu dari jajaran lima besar produsen smartphone terbesar di dunia.

Foto: Ari Saputra


Menggeser Lenovo dan Xiaomi, Vivo tercatat sukses mengirimkan 18,1 juta smartphone di seluruh dunia dan meningkatkan market share-nya menjadi 5.2% pada kuartal pertama 2017, setelah persentase 4,3% pada tahun 2016.

Komitmen Vivo untuk menghadirkan teknologi inovatif yang sesuai dengan kebutuhan konsumen menawarkan hasil yang sangat positif bagi penerimaan Vivo Smartphone di pasar global.

Usaha pemasaran yang bukan hanya melalui media konvensional, namun juga digital dan gerai serta billboard di Asia Tenggara, khususnya Indonesia dan India, diakui IDC ikut andil dalam prestasi penjualan Vivo Smartphone di tahun ini.

"Market share Vivo terus berkembang. Prestasi Vivo Smartphone menjadi lima besar produsen smartphone global semakin membuat kami semakin yakin dalam tiga tahun mendatang, Vivo akan masuk jajaran tiga besar smartphone dunia," kata Edy Kusuma, Brand Manager PT Vivo Mobile Indonesia, Sabtu (17/6/2017).

Edy juga menyatakan bahwa Vivo Smartphone ingin terus menyebarkan pasarnya di Indonesia dan mencatat prestasi yang membanggakan sebagai Smartphone terfavorit konsumen Indonesia.

Sejak masuk ke pasar Asia Tenggara pada tahun 2014, Vivo Smartphone memang telah berhasil menempati jajaran smartphone dengan market share terbesar.

Setelah menempati posisi kelima market share di india, Vivo Smartphone juga semakin garang untuk menggarap pasar muda serta menyebarkan bisnisnya di Indonesia.

Foto: detikINET/Muhammad Alif Goenawan

Vivo sendiri telah membangun pabrik lokal pertamanya pada tahun 2016 di Cikupa, Tangerang serta melampaui Tingkat Komposisi Dalam Negeri (TKDN) dengan persentase 32% di awal 2017.

Terbaru, Vivo Smartphone mengumumkan akan membuka pabrik keduanya pada tahun depan serta siap mencatat persentase TKDN 40% di final 2017.

Vivo Smartphone juga akan menyerap lebih banyak tenaga kerja lokal sampai 20.000 orang di tahun 2017, membuka lebih banyak kesempatan bagi konsumen berkontribusi untuk perkembangan Vivo Smartphone di Indonesia serta membangun perekonomian lokal.

Sumber detik.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel